Trik-Gila-Bermain-Judi-Bola-Basket-Online

Anda yang mengikuti taruhan NBA di musim apapun sudah tahu handicap dan over/under taruhan di NBA. Dua jenis taruhan direkomendasikan bagi mereka yang menginginkan kemenangan terbesar dalam pertandingan bola basket. Taruhan Handicap dan over atau under tidak hanya tersedia di NBA,tapi juga hampir semua pertandingan bola basket yang berlangsung diseluruh dunia.

Anda bisa menggunakan Handicap atau over/under dalam komptesi seperti euro,KBL dan masih banyak jenis kompetisi lainnya,begitu banyak permainan bola basket yang telah berlangsung diseuluruh dunia memungkinkan anda bertaruh sepanjang tahun. Dengan layanan taruhan olahraga yang telah di sediakan oleh agen SBOBET.

Anda bisa bertaruh pada permainan favorit dan menikmati keunggulan menempatkan taruhan secara akurat. Namun,,menggelar Handicap atau over / under bukanlah hal yang mudah. Anda membutuhkan taktik yang baik untuk membantu anda dalam memenangkan taruhan dalam pertandingan bola basket.

Nah maka bagi kalian pemula ataupun para professional tidaklah salah ketika anda membaca artikel ini karena jika anda membaca maka anda akan menambah wawasan anda dalam memainkan permainan judi bola basket ini tentu saja tidak menutup kemungkinan untuk anda memenangkan permainan ini. Simaklah Strategi Gila dibawah ini dengan cermat :

1. Analasis pertandingan

Hal pertama yang perlu anda ketahui adalah anda perlu meluangkan beberapa waktu anda untuk menganalisis hasil yang mungkin akant erjadi dalam sebuah permainan. Strategi pasti akan mempengaruh jalannya permainan. Anda harus menganalisis kinerja team berdasarkan pertandingan pertandingan sebelumnya ketika anda ingin melakukan pemasangan dalam team tersebut agar anda tidak mengalami kekalahan dalam permainan ini.

2. Jangan terpengaruh dengan team yang kuat

Anda harus berhati-hati jika bermain handicap karena team yang kuat tidaklah selalu bisa memenangkan permainan dengan banyak point yang akan diperoleh oleh team kuat tersebut,terkadang mereka hanya berusaha mengecoh dengan beberapa pengaruh yang akan mempengaruhi anda ketika anda ingin bermain handicap dan membawa anda kedalam kekalahan,karena team kecil juga belum tentu kalah dengan team besar karena semua ini adalah suatu permainan maka ada kalah dan maka ada menang juga dalam pertandingan.

3. Memperhatikan aturan waktu

Salah satu faktor perbedaan antara basket dengan sepak bola adalah waktu. Jika pada sepak bola permainan adalah 2x 45 menit dalam satu laga. Tentu saja akan menguntukan pemain yang bermain dengan sistem half time maupun full time untuk jenis pasaran mix parlay ataupun single seperti handicap. Over/under.
Nah demikianlah beberapa taktik dalam bermain judi bola basket di agen SBOBET, semoga artikel ini dapat bermanfaat bagi anda silahkan anda coba bermain sekian terima kasih.

In nowadays, almost all the on the internet Situs Judi Online gambling establishments use the gamers with on the internet casino best handle order to enhance their organisation. The deals differ in kinds in addition to duration though the primary nature of the offer stays the very same with either introducing a couple of perk hours and.in a few other instances introducing a few varieties of rotates.

It is really as much as the player to go with his proper selection though it is usually obvious that the player is sure to locate some bargain that can be best for him. This deal is released in all the god gambling enterprises who intend to bring in a variety of people all over the world. The gamer can have a good deal in playing spins, vending machine in addition to in texases hold’em additionally.

Damaging the traditional notion that gaming can just lead one in the direction of loss. With these bargains, a casino player can have the fun of texas hold’em table without spending a lot. Playing the on the internet Situs Judi Online gambling enterprise with the software program fit to return a minimum of some amount of cash can make one a great site visitor of casino though not investing much in the table. Regulations of gambling enterprise table without a large financial investment.

In current days almost all the renowned online e gambling establishments proclaim on the internet casino best offer that is aimed to the normal players. Gone are the days when the online casino was actually costly with only the millionaires going into the 5 star online casino clubs. Now anybody can pay for to play gambling establishment sitting at their own home and making collaboration with a different t individuals from a different corner of the world with the help of online e online casinos.

As the novices will recognize the rules of the betting, they will at the very same time be urged with offers. In many cases, the on the internet gambling establishments supply the subscription as a bargain that come without the expense of enrollment. In this way, the gamer calls for actually no initial investment in order to have fun via gambling.

Online gambling enterprise finest offer has actually truly brought an adjustment I the online casino site service. Being budget-friendly to all, the gambling has become a preferred time pass of numerous, some playing definitely cost-free. Nevertheless, before a gamer avails the deal of an ideal deal, he needs to learn about the integrity of the deal. In this case, he can check at some internet online casino reviewer and try to find out whether the gambling establishment is trustworthy or otherwise.

He can also look for the licenser I get to be double certain of the guarantee. In order to secure the best out of the deal, the gamer might likewise examine the Situs Judi Online software application used in the particular online casino. This system of bargains has also given birth to a clear competitors among the on the internet casino sites that improves their top quality additionally.

It is the business of all Situs Judi Online gambling enterprises to take your cash, as well as typically; they do it effectively.

The big casinos supply complimentary beverages, minimized (or free) room rates, show tickets, etc., to tempt the gamer to go on betting. The house edge is the factor Steve Wynn can construct one more online casino; why The Bellagio can change their rug every year; as well as why Indians learn the casino business so swiftly.

In Blackjack, the method is called card checking. It is well recorded that an excellent counter can win great deals cash. Via an intricate system of counting as well as keeping in mind cards, a counter can accomplish a slight advantage over your home. For brief durations, the counter bets as well as wins. As well as he wins enough to make the gambling establishments stay up and take notification.

Gambling enterprises employ security employees that do absolutely nothing. However, display plays at their online casinos. Gambling establishments have a counter-weapon at their disposal … Nevada regulation allows casinos to forbid play for any type of (or no) reason at all.

They can not, as many casino sites have found out, rough-up players. In the old days, Situs Judi Online casino personnel could (as well as often would certainly) take a player out of visitor variety, as well as “prevent” his behaviour.

Only Russo, as well as Grosjean, sued.

They did not swipe online casino chips, either from the players or the casino. They just used their minds well enough to beat the gambling establishment with their design of play (counting cards).

In September 2005, Griffin Investigations filled for Phase 11 insolvency security, citing the large economic awards against them by Russo as well as Grosjean. And also you can likewise bet the casino site claims have transformed their plans towards counters. Not that they will certainly allow counters to win big sums of cash … They simply can’t take them right into a backspace anymore. “Gents, we do not desire your play.” will have to do with the hardest point a Situs Judi Online gambling enterprise can claim or do to card counters.

Cara Membersihkan Kulit Louis Vuitton Cara Membersihkan Kulit Louis Vuitton

Louivuittonoutlet.net – Saat Anda membeli tas atau tas Louis Vuitton berkualitas tinggi yang berkualitas tinggi, Anda ingin merawat kulit dengan baik agar tetap dalam kondisi murni selama mungkin. Jika kulit atau kanvas terlihat sedikit lelah dan membutuhkan perhatian dan kasih sayang, Anda dapat dengan mudah memberikan perubahan pada Louis Vuitton dengan beberapa ide sederhana. Anda juga ingin memastikan Anda dapat membersihkan noda apa pun tanpa merusak kulit halusnya. Berikut dibawah ini langsung saja kita bahas mengenai beberapa panduan cara membersihkan kulit Louis Vuitton :

Membersihkan Kulit Louis Vuitton Vachetta
Gunakan kain lembab untuk noda permukaan. Untuk satelit kecil atau permukaan, Anda bisa membersihkan kulit dengan kain lembut dan lembab. Untuk menghindari noda air, Anda harus memeras kain secara menyeluruh untuk menghilangkan air sebanyak mungkin sebelum Anda mulai.

Noda air mengering sesegera mungkin. Gunakan kain penyerap segera untuk menghilangkan air yang tumpah. Jika air telah meninggalkan bekas, Anda dapat menepuk seluruh area dengan kain lembab untuk menghilangkan bekas asli, tetapi Anda harus bekerja cukup cepat sehingga Anda tidak akan berakhir dengan noda air baru.

Meringankan kotoran dan bekas oli. Noda minyak kecil dapat berhasil dihilangkan dengan menggosok pati jagung dengan cepat ke noda. Vakum atau sikat sisa bedak.
• Metode ini paling baik digunakan jika Anda bisa segera melakukannya, karena bedak akan memiliki kesempatan untuk menyerap minyak lebih cepat daripada kulit.

Gunakan MagicEraser jika kulit vachetta Anda mengkilap.
Anda dapat menggosok, bukan menggosok, kulit vachetta dengan MagicEraser yang sedikit dibasahi. Fokus pada setiap titik selama tidak lebih dari 15 detik karena menghabiskan terlalu banyak waktu dapat mengeringkannya.
• Kulit akan terlihat jauh lebih gelap setelah melakukan ini, tetapi jangan panik, kulit akan segera mulai cerah.
• Jika Anda khawatir akan merusak kulit Louis Vuitton Anda, atau Anda memiliki noda yang tidak akan hilang, pertimbangkan untuk membayar untuk pembersihan profesional. Membuat teknisi membersihkan kulit Anda benar-benar dapat membantu menghilangkan kecemasan tentang prosesnya dan bahkan menyelamatkan Anda dari kesalahan yang mahal.

Baca Juga : Sabuk Louis Vuitton Palsu vs Asli

Membersihkan Kanvas Louis Vuitton Coated

Gunakan tisu bayi untuk menghilangkan kotoran dan kotoran. Pembersih berbahan dasar air tidak apa-apa untuk bagian kanvas Louis Vuitton Anda, jadi umumnya lebih mudah dibersihkan daripada tali atau pegangan kulit. Untuk noda ringan, bersihkan kanvas dengan lembut menggunakan tisu bayi.
• Pilih merek yang bebas pewangi dan bebas alkohol yang tidak akan mengeringkan kanvas yang dilapisi.

Hapus tanda lecet atau noda dengan pembersih kulit. Kanvas monogram Louis Vuitton kadang-kadang bisa mendapatkan tanda lecet melalui penggunaan sehari-hari atau jika tidak disimpan dengan benar. Buang bintik-bintik yang lebih sulit digerakkan dengan menggunakan sedikit pembersih kulit khusus, seperti Apple, oleskan ke kain lembab atau lap bayi.

Oleskan kabut antibakteri ke kanvas. Anda dapat menggunakan pembersih antibakteri untuk perlindungan ekstra dari penumpukan bakteri.
• Cukup semprotkan semprotan halus secara merata di atas kanvas dan biarkan hingga kering satu atau dua jam.

Sabuk Louis Vuitton Palsu vs Asli Sabuk Louis Vuitton Palsu vs Asli

Louivuittonoutlet.net – Jika Anda menyukai pakaian kelas atas, maka Anda mungkin menyukai sabuk Louis Vuitton. Mereka mewakili kemewahan yang terbaik, dan kami berasumsi bahwa jika Anda akan membeli sabuk Louis Vuitton, Anda ingin sabuk itu asli, dan bukan replika. Bahkan, artikel ini akan mengajarkan Anda cara mengenali sabuk Louis Vuitton yang palsu dan asli.

Karena ada banyak replika untuk sabuk Louis Vuitton, dan tidak hanya sabuk, kami membuat artikel ini mudah dimengerti dengan menempatkan pointer tangan ke semua yang harus Anda cari ketika membeli sabuk Louis Vuitton Damier atau Monogram. Dalam panduan ini, kami akan memeriksa sabuk palsu dan ritel mulai dari gesper hingga tanda terima.

Jadi apa yang kita tunggu? Mari kita lompat ke panduan tentang cara melegitimasi sabuk Louis Vuitton.

Cara mengenali sabuk Louis Vuitton palsu
Langkah 1: Pindai gesper Louis Vuitton

Sabuk Louis Vuitton berwarna cokelat
Gesper adalah salah satu detail yang paling terlihat pada sabuk Louis Vuitton, karena ini terutama cara orang mengenali sabuk LV.

Masalah utama dengan gesper Louis Vuitton palsu adalah bahwa mereka terlalu tebal, terlalu kurus atau mereka memiliki semacam ketidakkonsistenan. Karena ada banyak versi palsu untuk sabuk Louis Vuitton, masalah gesper mungkin berbeda dari satu sabuk ke yang lain.

Pertama-tama, kita akan melihat sisi kiri bawah sabuk. Anda dapat melihat bagaimana garis bawah “L” lebih tipis pada gesper sabuk Louis Vuitton palsu. Ini bukan masalah kompromi di sini di sisi pabrik replika Louis Vuitton, melainkan hanya masalah ketepatan.

Melihat ke sisi kanan bawah sabuk Louis Vuitton, kami melihat ketajaman sudut. Sabuk Louis Vuitton yang asli sangat tajam, sedangkan sudut replika tampaknya lebih bulat. Sekali lagi, ini hanya masalah ketepatan, bukan masalah kompromi.

Di sisi kanan gesper LV, kami telah menunjukkan bagaimana bagian bawah replika “V” memiliki sudut bulat dan yang asli memiliki sudut tajam. Ini dapat dilihat pada dua titik bawah dan pada kurva yang ditemukan pada “bagian dalam” surat itu.

Sabuk Louis Vuitton putih
Di sini, mudah untuk melihat bagaimana gesper palsu lebih tebal daripada gesper asli. Untuk memperhatikan hal ini, kita dapat melihat garis bawah “L” di gesper LV. Jelas bagaimana tip palsu dari “L” berbeda.

Tempat lain yang penting untuk warna putih sabuk Louis Vuitton adalah ketebalan serif di bagian atas huruf. Jika Anda tidak tahu apa itu serif, dengan ini kami berbicara tentang garis dekoratif yang ditambahkan di ujung karakter LV.

Juga, karena kami adalah yang teratas dari gesper LV, perlu diingat bagaimana Anda harus memeriksa jarak di sisi kiri atas, di mana “L” dan “V” tumpang tindih. Salinan sabuk Lous Vuitton tampaknya memiliki jarak yang lebih sedikit antara kedua karakter. Sekali lagi, jika kita melihat di sini, kita dapat dengan mudah melihat ketebalan kedua gesper dan melihat tiruannya.

Cara yang baik untuk mengetahui ketebalan gesper adalah dengan memeriksa garis vertikal dan miring pada karakter “V”. Garis replika jelas lebih luas daripada yang asli. Mungkin lebih mudah bagi Anda untuk menemukan ini dengan melihat titik di mana elemen “L” dan “V” terhubung.

Dengan ini dikatakan, kita bisa pindah ke langkah berikutnya tentang cara menemukan sabuk Louis Vuitton palsu.

Langkah 2: Periksa sudut sabuk Louis Vuitton
Jahitan dari ujung sabuk terlalu dekat dengan ujung gesper, dan kualitasnya kurang. Seperti yang disorot dengan emoji tangan, ia harus memiliki bentuk seperti trapeze. Cukup miring, tetapi tidak terlalu tajam.

Perlu dicatat adalah bahwa bahkan replika tingkat atas yang mendapatkan tanggung jawab yang benar tidak memperbaiki masalah ini, yang entah bagaimana ironis. Sering terjadi bahwa setiap kali ada beberapa versi teratas dari replika, cacat apa pun yang diselesaikan pada satu batch dikompensasi oleh cacat lain, dan sebaliknya. Mungkin inilah alasan mengapa tidak ada palsu 1: 1 yang sempurna dan kami sebenarnya senang bahwa ini terjadi, karena ini memungkinkan kami untuk dapat mengajari Anda cara menemukan sabuk Louis Vuitton palsu.

Dalam perbandingan sabuk Louis Vuitton Monogram yang dikaitkan di bawah untuk gesper, dapat dengan mudah diperhatikan bagaimana sudut yang palsu terlalu bulat juga.

Seperti yang kami katakan sebelumnya, ada banyak pabrik palsu untuk sabuk Louis Vuitton, dan, kami ingin menyebutkan bagaimana beberapa produsen palsu yang terang-terangan salah dengan membuat sudut-sudut ini terlalu bulat, dengan bentuk seperti lengkungan.

Langkah 3: Carilah penempatan sabuk gesper Louis Vuitton

Cetak Damier
Gesper asli disejajarkan sebagai berikut: garis imajiner antara tepi kiri logo harus disejajarkan dengan setengah dari set pertama kotak penuh.

Dalam 90% kasus, sabuk Louis Vuitton asli dengan cetakan Damier hadir dengan pola di mana set persegi pertama tidak terlihat sama sekali, dan set kedua kotak sepenuhnya buram. Kotak-kotak ini yang kita bicarakan merujuk pada pola kotak-kotak hitam dan abu-abu yang ditemukan pada sabuk Louis Vuitton Damier.

Ini mungkin berbeda pada sabuk asli, karena sangat sedikit yang memiliki pola ini selaras secara berbeda. Namun, 99% dari kepalsuan datang dengan pola semacam ini yang dapat Anda lihat pada gambar yang terhubung di atas.

Inilah perbandingan sabuk Louis Vuitton Damier nyata dan palsu yang lebih detail tempat kami menyoroti masalah penyelarasan yang disebutkan di atas.

Karena kita masih berbicara tentang gesper, Anda dapat melihat bagaimana bagian bawah karakter “L” gesper palsu bengkok dan tidak sejajar, dan bagaimana cara penjualannya yang sempurna.

Sabuk monogram
Di sabuk monogram cokelat Louis Vuitton yang palsu, hanya masalah menempatkan gesper ini terlalu jauh ke sisi kanan.

Pola di sini bukan merupakan masalah, pola ini sangat bervariasi pada kasus otentik, hanya masalah seberapa jauh gesper ditempatkan dari tepi.

Langkah 4: Verifikasi jahitan pada sabuk Louis Vuitton
Ini adalah tanda yang sangat sederhana. Terlihat oleh mata telanjang bagaimana jahitan pada replika sabuk Louis Vuitton terlalu dekat dengan tepi itu.

Pada gambar di bawah ini, kita memiliki sisi belakang sabuk Louis Vuitton. Sekali lagi, sesederhana kedengarannya. Sabuk otentik lebih kaya dalam menjahit dan kualitas, sedangkan sabuk Louis Vuitton palsu memiliki lebih sedikit jahitan.

Baca Juga : Antara Louis Vuitton Atau Hermès Mana Merk Yang Lebih Asli

Langkah 5: Periksa cetakan Damier dan sabuk Monogram
Cetakan sabuk Damier
Seperti yang dapat dilihat dalam perbandingan palsu vs nyata, garis-garis vertikal di kotak-kotak kotak secara signifikan lebih tebal pada palsu. Faktanya, ini mungkin sulit dikenali dengan mata telanjang, tetapi kami menyarankan Anda merujuk pada perbandingan aplikasi kami.

Kami mengundang Anda untuk mengunduh aplikasi kami karena intinya adalah, pertama-tama, memiliki perpustakaan yang terorganisir dengan semua panduan kami, dan yang lebih penting adalah membagi semua sumber daya ini berdasarkan pada detail yang Anda coba analisis, tentu saja , dalam hal ini, cetakan Damier, dengan cara yang sangat mudah diakses. Ambil ini sebagai contoh: Anda sedang rapat, dan Anda dapat menggunakan aplikasi untuk mengakses langkah perbandingan palsu vs nyata ini dalam beberapa klik dan untuk melihat foto lebih cepat daripada membaca.

Juga, perhatikan bagaimana bahkan dalam perbandingan gesper di atas untuk sabuk putih Damier Anda dapat menemukannya.

Sabuk cetak Monogram
Untuk cetak sabuk Louis Vuitton monogram di sini, bunga-bunga yang disorot terlalu besar dan kami telah mengumpulkan perbandingan jarak dekat ini untuk menyorot semua detail sehingga akan lebih mudah bagi Anda untuk melihat kekurangan pada sabuk monogram Louis Vuitton palsu .

Langkah 6: Analisis stempel panas pada sabuk LV
Stempel panas yang kita bicarakan ini mengacu pada cetakan yang dapat ditemukan di sisi belakang sabuk Louis Vuitton Anda. Kekayaan jahitan di sisi kiri berbeda dari sabuk asli ke sabuk palsu. Sabuk palsu memiliki sedikit jahitan di sisi kiri belakang. Secara keseluruhan, font teks lebih tebal pada palsu, dan “®” juga berbeda.

Langkah 7: Cari dengan cermat setiap pengerjaan ceroboh di sabuk LV Anda
Kami menunjukkan bagaimana di bagian depan, sabuk LV otentik tidak akan pernah meninggalkan pabrik mereka dengan ketidakkonsistenan semacam ini. Yang kami maksudkan adalah bahwa jahitan keluar di sabuk replika. Pada akhirnya, proses pembuatan barang-barang ini tidak sepenuhnya otomatis dan pemeriksa kualitas manusia tidak akan pernah membiarkan barang mewah dari merek ini mengenai toko-toko eceran. Kami berbicara tentang + £ 400 item di sini.

Langkah 8: Balik sabuk dan periksa sisi belakang
Jika sabuk Louis Vuitton Anda memiliki teks ini di bagian belakangnya, maka itu adalah sabuk Louis Vuitton palsu. Teks semacam ini seharusnya tidak pernah ditemukan di sana. Tidak ada sabuk LV otentik yang diproduksi dengan teks ini di sana.

Langkah 9: Periksa tanda terima dari Louis Vuitton Belt Anda
Kwitansi palsu akan bervariasi dan karena LV direplikasi dalam jumlah tinggi, kami perlu merekomendasikan pembaca untuk mengawasi inkonsistensi. Di sini, di perbandingan khusus ini kami menunjukkan lokasi cetak toko.

Setelah pencarian google, sepertinya lokasi toko Louis Vuitton Hong Kong dieja berbeda. Selain itu, spasi tidak konsisten. Jarak antara Louis dan Vuitton berbeda dari jarak antara Vuitton dan Maison pada sabuk LV replika.

Langkah 10: Periksa kemasan sabuk Louis Vuitton Anda
Terakhir namun tidak kalah pentingnya, kami memiliki kemasan sabuk Louis Vuitton. Kemasan LV belt otentik Anda seharusnya tidak memiliki percetakan berkualitas rendah seperti sabuk replika ini.

Bagaimana saya bisa mengenali Sabuk Louis Vuitton palsu dalam 60 detik?
Ada situasi di mana Anda mungkin tidak dapat menjalani setiap langkah otentikasi terperinci yang dijelaskan di atas saat Anda perlu memverifikasi keaslian sabuk Louis Vuitton Anda. Itulah sebabnya kami telah menyusun solusi cepat 60 detik ini untuk mengotentikasi sabuk LV Anda. Di bawah ini adalah 9 indikator teratas yang dapat membantu Anda menentukan apakah Anda memiliki sabuk LV asli atau tiruannya.

1. Periksalah gesper agar tidak terlalu tebal.
2. Periksa sudut ikat pinggang Anda untuk sudut yang membulat dan benang tambahan.
3. Lihatlah penempatan gesper sehingga tidak akan terlalu jauh dari tepi sabuk.
4. Verifikasi jahitan pada sabuk jika terlalu dekat dengan tepi sabuk.
5. Periksa cetakan sabuk Anda untuk elemen yang lebih tebal atau tidak selaras.
6. Analisis ketebalan teks dan stempel panas di sisi belakang.
7. Periksa teks apa pun di sisi belakang gesper.
8. Cari kerajinan yang ceroboh di sabuk LV Anda
9. Periksa tanda terima untuk setiap elemen yang cacat.
10. Periksa kualitas kemasan.

Di mana saya bisa mendapatkan sabuk Louis Vuitton saya dikonfirmasi? Layanan otentikasi sabuk LV.
Jika Anda perlu bantuan dengan otentikasi sabuk Louis Vuitton Anda, kami siap membantu Anda. Yang harus Anda lakukan adalah mengirimkan kepada kami gambar-gambar LV sabuk berkualitas tinggi Anda dan kami akan menghubungi Anda dengan hasilnya dalam waktu 24 hingga 48 jam. Hasilnya juga akan disertai dengan laporan mengapa kami yakin sabuk Louis Vuitton Anda palsu atau asli.

Dengan semua ini dikatakan, ini membawa kita pada akhir panduan kita tentang cara mengenali sabuk Louis Vuitton Damier dan Monogram palsu. Kami berharap informasi kami bermanfaat bagi Anda.

Perlu pendapat kami tentang keaslian barang Anda? Ini adalah layanan yang kami sediakan.

Antara Louis Vuitton Atau Hermès Mana Merk Yang Lebih Asli Antara Louis Vuitton Atau Hermès Mana Merk Yang Lebih Asli

Louivuittonoutlet.net – Hari ini kita hidup di zaman keaslian. Merek otentik, komunikasi otentik, dan hubungan otentik dengan konsumen diperlukan. Sebanyak 86% konsumen mengatakan keaslian merek itu penting ketika memutuskan merek mana yang akan didukung, menurut penelitian yang dilakukan oleh Stackla.

Temuan ini divalidasi oleh studi global lain oleh Cohn & Wolfe. Dalam survei terhadap 15.000 responden, 91% konsumen global mengatakan mereka akan menghargai merek karena keasliannya melalui “pembelian, investasi, dukungan atau tindakan serupa.” Dari 91% ini, lebih dari 60% akan “membeli atau menyatakan minat beli meningkat” dalam merek yang mereka anggap otentik.

Tidak ada dalam bisnis adalah pertaruhan keaslian yang lebih tinggi daripada di pasar mewah, di mana kepercayaan konsumen pada warisan, keahlian dan kualitas dihargai oleh kesediaan mereka untuk membayar premi untuk hak istimewa kepemilikan.

Dalam perekonomian saat ini, di mana konglomerat multinasional besar seperti LVMH dengan fiksasi di garis bawah dan pertumbuhan kuartalan dan keuntungan mendominasi, merek-merek mewah terancam karena terlalu hadir di mana-mana dan di mana-mana.

Ketika sebuah merek mewah terlihat dan tersedia di mana-mana, nilai kemewahannya – keasliannya sebagai kemewahan sejati – menjadi encer. Kontributor Fellow Forbes.com, Walter Loeb, menyajikan tinjauan luar biasa tentang keseimbangan halus yang dihadapi LVMH menjaga eksklusivitas dan meningkatkan aksesibilitas.

Keaslian adalah tantangan utama untuk merek-merek mewah
“Keaslian dianggap sebagai tantangan bagi segmen mewah di zaman kita,” tulis Patricia Anna Hitzler dan Günter Müller-Stewens dari Universitas St. Gallen, Swiss, dalam sebuah studi berjudul “Peran Strategis Keaslian dalam Bisnis Mewah.” Dalam penelitian ini, penulis mendefinisikan pendorong utama keaslian merek mewah untuk menjadi keahlian, kelangkaan pasokan, estetika yang unik dan tautan ke asal.

Lebih lanjut, Hitlzer dan Müller-Stewens menyarankan bahwa laba harus mengambil kursi belakang ke nilai dan cita-cita yang lebih tahan lama untuk mendapatkan status merek mewah yang benar-benar otentik untuk diperoleh:

Makna dan orientasi jangka panjang adalah prinsip-prinsip panduan, di mana organisasi yang ingin dianggap otentik harus memberikan perhatian khusus. Ini mungkin termasuk motif, seperti melestarikan pekerjaan atau mengembangkan warisan sejarah dan budaya. Berjuang demi keuntungan, para ahli menggarisbawahi, tentu saja, penting untuk kelangsungan hidup suatu organisasi. Namun demikian, realisasi laba yang ditargetkan tidak semata-mata menentukan kepuasan terpenuhi dan langgeng. Seorang pakar memberi tanda: ‘Pasti ada sesuatu yang lain selain dari dunia angka.’ ‘Sesuatu yang lain’ ini adalah tujuan yang lebih tinggi, sebuah misi yang harus menjadi bagian dari identitas organisasi mewah, yang, bersama dengan nilainya, memberi perusahaan kerangka kerja di mana ia harus beroperasi.

Dengan mempertimbangkan perspektif ini, saya mempelajari dua merek mewah paling terkenal di dunia, Louis Vuitton dan Hermès, untuk melihat bagaimana mereka bertumpuk dalam keaslian. Pada mulanya memerah Louis Vuitton peringkat tinggi pada daftar Cohn & Wolfe Global Authentic Brand 100, diberi peringkat No. 65. Sebaliknya, Hermès adalah tidak ada dalam daftar itu.

Tetapi penampilan bisa menipu, seperti dalam pandangan saya, Hermès berdiri tegak di atas Louis Vuitton dalam kemewahan otentik. Inilah alasannya:

Baca Juga : Bos Louis Vuitton Orang Terkaya di Industri Fashion

Bisikan mewah otentik, itu tidak berteriak
Secara keseluruhan, LVMH jauh lebih banyak berinvestasi dalam biaya pemasaran dan penjualan daripada Hermès. Pada 2017, 38,4% dari keseluruhan pendapatan perusahaan sebesar € 42,6 miliar dialokasikan untuk biaya pemasaran dan penjualan. Sebagai perbandingan, Hermès mencurahkan 29,8% dari pendapatan € 5,5 miliar untuk penjualan, pemasaran, dan biaya administrasi.

Namun, angka-angka ini bukan perbandingan ketat antara apel dan apel karena LVMH mencakup 70 merek individu versus merek Hermès.

Daftar merek paling berharga di dunia dari Forbes membahas secara spesifik. Louis Vuitton (merek), peringkat No. 15 secara keseluruhan dan bernilai $ 33,6 miliar, dilaporkan menghasilkan $ 12,9 miliar dalam penjualan dan menginvestasikan $ 5,4 miliar – 42,9% dari penjualan – pada iklan perusahaan. Jika itu tidak berteriak, saya tidak tahu apa itu. (Catatan: LVMH tidak melaporkan pendapatan dari masing-masing merek.)

Sebaliknya, Hermès menghabiskan 5% dari penjualan yang dilaporkan ($ 298 juta dari $ 6 miliar dalam pendapatan) untuk iklan. Keanggunan yang halus dan tenang adalah pendekatan Hermès terhadap periklanan, bukan paparan luas seperti Louis Vuitton.

Kemewahan otentik bukan untuk semua orang, tetapi untuk seseorang yang spesial
Ya, kanvas logo monogram Louis Vuitton memiliki warisan yang membentang lebih dari seabad, pertama kali diperkenalkan pada tahun 1896. Tetapi hari ini, meskipun harga mahal diperintahkan untuk tas kanvasnya, Louis Vuitton dan tas LV tersebut mungkin merupakan pelaku logo terbesar di dunia. polusi.

Ke mana pun Anda pergi, tas LV mengintai. Ubiquity sepenuhnya menentang kode etik merek mewah otentik.

Hermès melakukan kebalikan dari branding langsung Louis Vuitton. Gayanya khas dan langsung dapat dikenali oleh para ahli kognitif, meskipun dalam budaya kita yang terobsesi dengan selebriti, merek Hermès telah menjadi lebih dikenal secara luas.

Dan sementara selebriti mungkin dengan bangga mengenakan Hermès – siapa lagi yang benar-benar mampu membelinya? – mereka memiliki merek, tetapi tidak dimiliki oleh merek. Victoria Beckham dikatakan memiliki koleksi tas tangan Hermès senilai lebih dari $ 2 juta.

Sementara Hermès menolak dukungan selebriti sebagai strategi pemasaran, Louis Vuitton sepenuhnya merangkulnya. Misalnya, Angelina Jolie dibayar sekitar $ 8,5 juta untuk mewakili merek dalam satu kampanye iklan pada 2011. Ini konon adalah salah satu kesepakatan dukungan tertinggi yang pernah ada untuk satu kampanye iklan.

Dalam Louis Vuitton melanggar aturan utama lain dari pemasaran merek mewah yang dijelaskan oleh Vincent Bastien dan Jean-Noël Kapferer dalam bab dalam Pemasaran Mewah 2013: Tantangan untuk Teori dan Praktek:

“Selebriti harus digunakan dengan hati-hati dalam strategi mewah, jika merek ingin membangun kekuatan harga, perbedaan, gaya dan daya tarik berkelanjutan. Mereka tidak digunakan sebagai agen penjualan, bagi pelanggan baru untuk membeli produk melalui model imitasi, ”saran mereka.

Hermès melakukannya dengan benar, menggunakan pembeli merek sejati untuk memberikan kesaksian otentik tentang nilai luar biasa merek tersebut.

Kemewahan autentik sulit dipahami, tidak mudah diakses
Eksklusivitas melalui distribusi yang terkontrol dari koleksi merek mewah adalah ciri khas lain dari kemewahan otentik. Sama seperti merek mewah otentik yang tidak dapat dipromosikan atau dirancang untuk menarik perhatian semua orang, bagian dari misteri dan keajaiban merek mewah sedang sulit dipahami, langka dan sulit didapat.

Louis Vuitton mengoperasikan sekitar 460 butik bermerek. Hermès tidak jauh di belakang dengan lebih dari 300 butik di seluruh dunia, tetapi di situlah kesamaan berakhir. Louis Vuitton juga didistribusikan secara luas di seluruh dunia di berbagai department store mewah, seperti Neiman Marcus, Saks, Bloomingdales, Nordstrom dan Barneys, sementara hanya parfum, peralatan makan, dan hadiah Hermès yang terbatas hadir di lokasi yang sama.

Louis Vuitton bukanlah apa yang orang sebut tidak dapat diakses, justru sebaliknya. Las Vegas, misalnya, memiliki sembilan lokasi tempat produk Louis Vuitton dapat dibeli. Sebaliknya, Hermès secara ketat membatasi produksi dan tempat untuk membeli jajaran produk intinya. Selain itu, Hermès memiliki daftar tunggu untuk orang-orang yang ingin membeli Birkin, salah satu tas klasiknya yang sering membutuhkan menunggu selama dua tahun atau lebih.

Hermès secara ketat membatasi produksi dan distribusi produk-produknya dengan maksud eksplisit bukan untuk memenuhi permintaan konsumen, tetapi untuk meningkatkannya. Louis Vuitton, di sisi lain, merespons tekanan pemegang sahamnya untuk mendorong pertumbuhan. Itu membutuhkan lebih banyak produk yang didistribusikan di lebih banyak tempat.

Untuk kemewahan otentik, semakin dalam Anda menggali, semakin autentik jadinya

Kemewahan otentik adalah inti dari merek Hermès dan apa artinya. Louis Vuitton, meski tetap mempertahankan penampilan, tidak sesuai.

Misalnya, Bisnis Korea melaporkan tahun ini bahwa sepatu Louis Vuitton diproduksi di sebuah pabrik di Rumania kemudian dikirim ke Italia di mana sol terpasang. Itu agar dapat menempelkan tag “Buatan Italia” pada masing-masing label. Ini sepenuhnya legal, meskipun tidak secara otentik halal, karena aturan Uni Eropa menentukan bahwa negara asal dapat diklaim di mana produksi akhir dilakukan, bukan tempat mayoritas produk dibuat.

Judul merek mewah otentik harus diperoleh, bukan memproklamirkan diri

Untuk menjadi merek mewah yang autentik, penunjukan harus diperoleh (Hermes) bukan hanya gelar yang diklaim (Louis Vuitton). Dalam analisis terakhir, Louis Vuitton sangat memusatkan perhatian pada pemasaran, tetapi ringan pada keaslian. Hermès adalah kebalikannya.

Fakta bahwa Louis Vuitton dapat terus mendorong penjualan dan pertumbuhan seperti yang ada pada kreditnya, dengan hasil 1H2018 terbaru yang membanggakan pertumbuhan pendapatan 25% dalam kategori mode dan barang-barang kulit di mana Louis Vuitton diklasifikasikan.

Tetapi seperti yang dikatakan Abraham Lincoln, “Anda dapat membodohi beberapa orang sepanjang waktu, dan semua orang sepanjang waktu, tetapi Anda tidak dapat membodohi semua orang sepanjang waktu.”

Sampai saat ini, Louis Vuitton telah melakukan pekerjaan yang bagus untuk mempertahankan pertumbuhan yang agresif melalui pemasaran dan manajemen yang ahli, tetapi ia bermain dengan cepat dan longgar dengan keasliannya. Ini mungkin tumit Achilles dari merek yang pada akhirnya akan melonjak. Pelanggan yang benar-benar kaya menginginkan real deal – merek mewah otentik – bukan pose pose atau pretender.

Bos Louis Vuitton Orang Terkaya di Industri Fashion Bos Louis Vuitton Orang Terkaya di Industri Fashion

Louivuittonoutlet.net – Bernard Arnault, CEO Louis Vuitton kini masuk lima besar jajaran orang terkaya di dunia. Hal itu berdasarkan indeks Bloomberg Billionaire. Ia berada di peringkat keempat dalam daftar orang terkaya di dunia.

Berdasarkan data indeks Bloomberg Billionaire, kekayaan Arnault mencapai USD 73,8 miliar atau sekitar Rp 1.015 triliun (asumsi kurs Rp 13.761 per dolar O Amerika Serikat ) pada 11 April 2018. Kekayaan Arnault naik sekitar USD 2,8 miliar. Bahkan dia mencatatkan kenaikan kekayaan terbesar dalam satu hari.

Total kekayaan Arnault tersebut masih di bawah Jeff Bezos, pendiri Amazon. Jeff Bezos masih menduduki peringkat pertama orang terkaya di dunia dengan kekayaan USD 120 miliar atau sekitar Rp 1.651 triliun. Disusul Bill Gates dengan kekayaan USD 91 miliar atau sekitar Rp 1.252 triliun. Kemudian Warren Buffett di posisi ketiga dari daftar orang terkaya di dunia dengan kekayaan USD 84,8 miliar atau sekitar Rp 1.167 triliun.

Arnault mampu geser posisi pendiri Zara yaitu Amancio Ortega yang kini berada di peringkat ke-5 orang terkaya di dunia. Kekayaan Ortega mencapai USD 69,6 miliar atau sekitar Rp 957,82 triliun.

Kemudian disusul Carlos Slim dengan kekayaan USD 67,9 miliar atau sekitar Rp 934,37 triliun. Selain itu Arnault juga mampu menggeser posisi pendiri Facebook Mark Zuckerberg. Total kekayaan Zuckerberg USD 67 miliar atau sekitar Rp 921,96 triliun.

Mengutip laman highsnobiety, Jumat (12/4/2018), dengan jabat posisi sebagai CEO LVMH, Arnault mengawasi 70 merek barang mewah termasuk Louis Vuitton, Givenchy, Celine dan Dior.

Pada 2017, perusahaan bermarkas di Paris ini mencatatkan rekor penjualan 42,6 miliar euro. Angka penjualan Louis Vuitton itu naik 13 persen dari posisi 2016. Permintaan meningkat di wilayah timur diperkirakan membantu kinerja keuangan LVMH.

Selain itu, didukung penguatan euro terhadap dolar Amerika Serikat dan pound sterling. Perseroan juga mampu membuat langkah besar dengan merambah digital. Tahun lalu, perseroan meluncurkan platform belanja barang mewah 24 Sevres.

♦ Intip Kisah Sukses Bos Louis Vuitton
Apa Anda mengenal atau pernah mendengar perusahaan Louis Vuitton? Louis Vuitton merupakan salah satu perusahaan fashion mewah asal Prancis. Di balik kesuksesan berdirinya perusahaan fashion tersebut, terdapat satu sosok yang sangat berpengaruh bernama Bernard Arnault.

Bernard Arnault lahir pada 1949 dan merupakan mahasiswa lulusan Jurusan Teknik. Pada tahun 1970-an, dia mencoba menjalankan bisnis yang dibangun ayahnya. Ia meyakinkan ayahnya bahwa dirinya mampu mengembangkan perusahaan tersebut dengan membuat sektor real estate.

Untuk mewujudkan keinginannya tersebut, dia mencoba bekerja sama dengan beberapa perusahaan mewah, seperti Christian Dior dan Le Bon Marche.

Tak mengecewakan, usahanya tersebut mampu membuahkan hasil manis. Saat ini, ia telah menjadi orang yang sukses, terbukti ia mampu menjadi orang terkaya di Prancis dan bahkan menduduki peringkat ke-7 orang terkaya menurut Forbes. Total kekayaannya saat ini tercatat senilai US$ 64,4 miliar atau Rp 870,47 triliun (kurs US$ 1=Rp 13.516).

Baca Juga : Fakta Menarik Mengenai Brand Mewah Louis Vuitton

♦ Masa Kecil
Bernard Arnault terlahir dengan nama Bernard Jean Etienne Arnault pada 5 Maret 1949 di Roubaix, Prancis. Ayahnya bernama Leon Arnault, adalah seorang kontraktor perusahaan Ferret-Savinel.

Ia mengikuti sekolah Maxence Van Der Meersch di Roubaix, dan setelah lulus ia masuk Ecole Polytechnique dan mendapat gelar teknik pada tahun 1971.

♦ Perjalanan bisnis
Bernard Arnault menjalankan bisnis ayahnya setelah lulus dari perkuliahan. Ia berencana untuk mengembangkan perusahaan tersebut. Terbukti pada tahun 1976, ia sukses mengembangkan perusahaan tersebut dan aset perusahaan naik drastis.

Pada 1974, dia menjadi direktur dan kemudian menjadi CEO pada tahun 1977. Ia juga sukses membuat ayahnya sebagai presiden direktur pada tahun 1979.

♦ Pindah ke AS
Pada tahun 1981, ia bersama keluarganya pindah ke Amerika Serikat karena sosialis Prancis. Di sana, ia juga mengembangkan bisnisnya di Palm Beach, Florida dan membangun kantor cabang di Amerika Serikat.

Kemudian, dia mencoba bekerja sama dengan perusahaan Christian Dior dan Le Bon Marche. Setelah itu, ia menjadi CEO Christian Dior pada tahun 1985.

Pada tahun 1987, dia berinvestasi pada perusahaan LVMH (Louis Vuitton Moet Hennessy) melalui Henri Racamier. Kemudian pada Januari 1989, ia memiliki nilai 43,5% dari aset LVMH yang membuatnya terpilih sebagai CEO dari LVMH.

Setelah menjadi CEO LVMH, ia mencoba mengembangkan perusahaannya bekerja sama dengan perusahaan besar seperti Guerlain, Loewe, Marc Jacobs, Sephora, dan Thomas Pink.

Bernard mengambil alih perusahaan mewah LVMH, yang merupakan suatu ambisi yang besar. Ia menunjukkan kebulatan tekad dalam sistematis untuk mengambil alih perusahaan tersebut.

Perusahaan Bernard saat ini telah banyak menjalankan kegiatan amal seperti peduli sesama manusia, penelitian sains dan medis, peduli anak kecil, dan amal untuk rumah sakit di Paris. Kisah suksesnya menjadi inspirasi bagi para pengusaha fashion di seluruh dunia.

♦ Berikut beberapa penghargaan yang pernah diperoleh Bernard Arnault:
– Commander of the French Legion of Honour pada tahun 2007
– Grand Officer of the French Legion pada tahun 2011
– Corporate Citizenship dari Woodrow Wilson International Center

Fakta Menarik Mengenai Brand Mewah Louis Vuitton Fakta Menarik Mengenai Brand Mewah Louis Vuitton

Louivuittonoutlet.net – Mewah, timeless, dan delicate. Tiga kata ini mungkin jadi deskripsi yang pas untuk menggambarkan brand fashion papan atas Louis Vuitton. Kepopuleran namanya, monogram khasnya, dan bentuk-bentuk ikonisnya membuat siapa saja dijamin ‘hapal’ dan tak asing dengan tampilan produk-produk Louis Vuitton.

Nama brand ini diambil dari nama sang pendiri bernama Louis Vuitton yang lahir pada tahun 1821. Setelah melalui perjalanan karier yang panjang di bidang craftmanship di Prancis, ia pun akhirnya mendirikan perusahaan boks dan koper Louis Vuitton pada tahun 1854.
Kepopuleran Louis Vuitton karena craftmanship dan kualitas-kualitas produknya membuat banyak perusahaan turut menjiplak desain dan ciri khas mereka. Akhirnya, pada tahun 1896, pola monogram Louis Vuitton mulai diperkenalkan. Pola ini begitu ikonis dan sudah melekat selama 123 tahun dalam desain-desain Louis Vuitton.

Bagaimana tidak, monogram yang terdiri dari huruf L dan V yang saling bertautan, pola bunga dengan empat kelopak, dan pola organic bergaya trefoil, dari inspirasi perpaduan gaya Jepang dan desain oriental pada era Victoria ini seringkali menjadi simbol ‘kelas’ dalam lingkungan sosial.

Brand yang telah berdiri sejak 1854 ini menjadi salah satu saksi perkembangan fashion dunia. Berikut akan kami rangkumkan beberapa fakta menarik lainnya dari brand papan atas Louis Vuitton. Apa saja?

➢ 1. Sebelum terkenal karena brand yang diciptakannya, Louis Vuitton adalah seorang laki-laki yang berasal dari keluarga pekerja menengah ke bawah. Ia meninggalkan rumah keluarganya sejak usia 13 tahun untuk mengejar mimpi besarnya ke Paris.

➢ 2. Perjalanan 292 mil atau 470 km dari rumah keluarga yang terletak di daerah Prancis Timur ke Paris, ia lakukan dengan berjalan kaki selama dua tahun lamanya. Perjalanan panjang itu ia lakukan dengan pemberhentian secara berkala untuk melakukan pekerjaan sambilan. Ini cara yang harus dilakukannya untuk menopang kebutuhan dan kehidupan pribadinya.

➢ 3. Sesampainya di Paris pada tahun 1837, Louis Vuitton menemukan pekerjaan di sebuah workshop untuk membuat boks dan kemasan. Kelihaiannya diakui banyak orang. Reputasinya meningkat dan namanya semakin dikenal sebagai pengrajin terhormat. Karena ketrampilannya tersebut, ia ditunjuk sebagai staf khusus yang membuat boks-boks (koper) untuk kebutuhan Eugenie de Montijo, yang merupakan istri dari Napoleon Bonaparte, Kaisar Prancis dari tahun 1804 sampai tahun 1814. Momen inilah yang jadi ‘pintu’ utamanya untuk bergabung dengan kelas-kelas elit Prancis.

➢ 4. Perjalanan kariernya tersebut membuatnya bisa mendirikan perusahaan sendiri pada tahun 1854. Meski perusahaan Louis Vuitton sudah berdiri sejak 1854 sebagai perusahaan boks dan koper traveling, ia baru mulai membuat tas jinjing pada tahun 1892.

Baca Juga : Louis Vuitton dan Cara Membedakan Tas Ori dan KW

➢ 5. Salah satu tas Louis Vuitton paling populer dengan nama ‘Speedy’, pada mulanya sebenarnya diciptakan untuk boks atau koper traveling. Namun, suatu saat Audrey Hepburn, bintang film sekaligus ikon fashion, menelepon pihak Louis Vuitton dan memohon untuk dibuatkan versi mini dari Speedy tersebut. Sontak, kepopuleran tas Speedy ini memuncak dan jadi model tas Louis Vuitton paling populer hingga sekarang.

➢ 6. Selain Speedy, tas ‘Alma’ menjadi salah satu model tas Louis Vuitton yang tak kalah populer. Tas ini sebenarnya didesain khusus atas permintaan pribadi Coco Chanel. Bentuknya yang chic, cantik, dan feminin ini digandrungi oleh setiap perempuan hingga saat ini. Uniknya lagi, tas Louis Vuitton model Alma ini jadi satu-satunya tas yang pernah dijinjing Coco Chanel, selain mereknya sendiri.

➢ 7. Tahukah Anda bahwa proses quality check dari tas Louis Vuitton melalui proses yang sangat panjang? Sebelum dijual, tas Louis Vuitton harus melalui tes ketahanan seperti dimasukkan benda berat seberat 3,5 kg dan dijatuhkan dari ketinggian setengah meter selama empat hari berturut-turut. Tidak sampai di situ, zipper dari tasnya pun harus terus menerus dibuka-tutup sebanyak 5,000 kali untuk memastikan ketahanannya. Wow!

➢ 8. Fakta yang satu ini mungkin akan menyakitkan bagi sebagian Anda. Semua tas dan sepatu Louis Vuitton yang tak terjual, akan dikembalikan ke pabrik di Prancis, lalu dihancurkan dan dibakar. Menyakitkan, bukan? Ya, hal ini harus dilakukan untuk memastikan imej brand Louis Vuitton agar tetap eksklusif.

➢ 9. Louis Vuitton tidak akan pernah memberikan harga diskon pada barang-barang yang mereka produksi. Seperti poin sebelumnya, jika barang tak terjual, maka diskon bukanlah solusi.

➢ 10. Semua tas Louis Vuitton dibuat secara handmade-atau murni keahlian tangan. Kabarnya, dibutuhkan waktu satu minggu untuk membuat satu tas.

➢ 11. Monogram populer Louis Vuitton dipopulerkan oleh anak Louis Vuitton yang bernama Georges Vuitton. Monogram tersebut dibuat untuk menghindari segala bentuk plagiarisme dari perusahaan lain terhadap brand Louis Vuitton.

➢ 12. Louis Vuitton memiliki sekitar 460 toko di 50 negara. Tokonya yang terbesar terletak di 101 avenue des Champs-Elysees, Paris, Prancis dengan luas sekitar 1800 meter persegi. Kemudian, di Nevada, Amerika Serikat, Louis Vuitton memiliki lima butik resmi di jajaran jalan yang sama. Dan yang terunik terletak di Singapura yang kini menjadi bagian dari ikon wilayah Marina Bay Sands. Toko tersebut memiliki toko buku, tempat relaksasi, galeri, hingga terowongan bawah laut yang mengarah ke hotel dan mal Marina Bay Sands.

Louis Vuitton dan Cara Membedakan Tas Ori dan KW Louis Vuitton dan Cara Membedakan Tas Ori dan KW

Louivuittonoutlet.net – Apa yang terlintas di kepalamu saat mendengar nama brand seperti Louis Vuitton, Dior, dan Celine? Ya, nama-nama tersebut merupakan nama dari brand high-end ternama di dunia yang terkadang menjadi simbol kesenjangan sosial yang ada di masyarakat dunia. Nyatanya, ketiga brand tersebut berada dalam satu naungan perusahaan besar.

Adalah LVMH Moët Hennessy Louis Vuitton SE, yang lebih sering disapa dengan LVMH. Perusahaan konglomerat barang mewah multinasional asal Eropa yang berasal dari Prancis dan berpusat di Paris.

Dibentuk pada 1987, LVMH merupakan gabungan dari rumah mode terkenal dunia Louis Vuitton bersama Moet Hennessy. Moet Hennesy sendiri merupakan hasil gabungan dari dua produsen champagne Moët & Chandon dan Hennessy.

LVMH mengontrol kurang lebih 60 anak perusahaan, yang hampir seluruhnya menjadi brand-brand ternama. Nama-nama di bawah LVMH pun sudah sangat familiar. Sebut saja Celine, Dior, Fendi, Givenchy, Kenzo, Louis Vuitton, Marc Jacobs, Bulgari, TAG Heuer, Benefit Cosmetics, dan masih banyak lagi.

Pemegang saham terbesar dari LVMH adalah salah satu merek fashion kelas atas, Christian Dior. Rumah mode asal Prancis tersebut memegang sekitar 40,9 persen saham dan 59,01 persen hak voting.

Bernard Arnault, sebagai pemegang saham terbesar dan Chairman Dior, juga secara otomatis menjadi CEO LVMH. Bahkan, pada 2017 lalu Bernard membeli seluruh saham Christian Dior sebesar USD 13,1 miliar atau setara dengan Rp 178 triliun.
Atas kesuksesan Bernard menggabungkan berbagai brand ikonik dunia dalam satu naungan, membuat banyak perusahaan terinspirasi dan melakukan hal yang sama.

Hingga saat ini, LVMH terhitung memiliki 2.400 gerai dan 83 ribu karyawan yang tersebar di seluruh dunia. Brand di bawah naungan LVMH ini diketahui selalu mengendalikan merek dagang mereka dengan ketat. Alasannya, untuk mempertahankan dan meningkatkan persepsi kemewahan dari produk-produk tersebut.

Sebagai contoh, Louis Vuitton hanya menjual produknya lewat gerai resmi yang selalu ditemukan di lokasi tertentu unuk mempertahankan eksklusivitas dari produk-produk tersebut. Misalnya, di pusat perbelanjaan mewah atau di butik yang berlokasi di daerah elit.

Baca Juga : Brand Louis Vuitton Yang Berawal Dari Anak Muda Miskin

♦ Cara Membedakan Tas Louis Vuitton Yang Asli dan KW
Brand asal Prancis, Louis Vuitton, merupakan salah satu brand high-end yang cukup diminati oleh para pecinta dunia fashion. Jika tak menjinjing atau mengenakan tas ikonik LV, rasanya tampilan seperti ada yang kurang.

Tas LV sendiri memiliki banyak jenisnya. Mulai dari yang bermaterial canvas, kulit, hingga dengan motif ikonik berlogo ‘LV’ dan monogram.

Louis Vuitton juga menjadi salah satu brand yang paling banyak dibuat produk tiruannya alias KW. Produk tersebut bisa kamu jumpai di pusat-pusat perbelanjaan mulai dari ratusan ribu hingga jutaan rupiah dengan kualitas yang hampir menyerupai aslinya.

Lantas, bagaimana cara membedakan produk LV yang asli dan KW ? Simak tipsnya seperti yang dituturkan oleh Effi Rachmanto, pemilik gerai @effiraia_luxury

➢ 1. Warna
Hal paling mudah untuk membedakan barang asli dan palsu adalah dengan melihat warnanya. Tas LV asli, memiliki warna yang lebih gelap. Sedangkan LV palsu warnanya lebih cenderung kekuning-kuningan.

➢ 2. Bentuk Zipper
Zipper atau resleting pun terlihat berbeda. Zipper lansiran LV asli, terlihat lebih besar dan mengkilap, berbeda dengan barang yang palsu.
“Yang asli, gagang zipper-nya lebih terlihat besar dan berbobot (berat), kalau palsu gagangya kecil dan ringan. LV asli itu mengkilapnya berbeda,” jelas Effi.

➢ 3. Jahitan
Dari segi jahitan, LV asli tidak akan pernah memotong bentuk logo. Meski terhalangi oleh lipatan, LV asli akan tetap menyambung bentuk logo dan tak serta-merta dibuat secara asal.

“Craftsmanship LV itu percision ya, logonya akan selalu nyambung dan tidak akan tercerai berai,” lanjut wanita yang hobi mengoleksi tas branded ini.

➢ 4. Launch Code
Pada beberapa kasus, LV palsu akan menunjukan data code yang salah. “Contohnya, sebenarnya ini tas keluar tahun 2009, tapi di barang KW tertera 2007,” sambungnya.
Namun tak jarang, data code pada barang KW persis sama dengan produk aslinya. Sehingga sulit dibedakan jika tidak ada pembandingnya.

➢ 5. Bobot atau berat
Dalam penjelasan Effi, LV asli akan terasa lebih berat dibandingkan dengan LV KW. Oleh karena itu, untuk mengetahui soal bobot memang diperlukan pembanding. Terakhir, kulit dari LV palsu akan gampang terkelupas, jahitan palsu juga mudah untuk terbuka.