Sejarah Tersembunyi Louis Vuitton Terungkap

Sejarah Tersembunyi Louis Vuitton Terungkap

Louivuittonoutlet.net – Ketika perancang busana Louis Vuitton pertama kali tiba di Paris pada tahun 1837, kota itu belum dibuka sebagai ibukota mode dan desain. Tapi di sinilah Vuitton mendirikan kerajaan barang bawaannya dan, hanya seperempat abad kemudian, membuka toko barang-barang perjalanan terbesar di dunia di 70 avenue des Champs-Élysées. Kegembiraan Vuitton tetap menjadi bagian integral dari merek saat ini, yang ditulis oleh penulis Patrick Mauriès dan Pierre Léonforte dalam buku baru Louis Vuitton: The Spirit of Travel (Flammarion, $ 40) menggunakan foto arsip, iklan cetak, dan catatan sejarah. Perusahaan kemudian membuka toko di seluruh dunia, dari New York ke Beijing, sementara tas kulit khusus berkembang untuk memasukkan inovasi teknologi terbaru. Hari-hari ini, bepergian dengan karya Louis Vuitton adalah simbol akhir dari kecanggihan dan kemewahan, baik untuk petualangan jarak jauh dan perjalanan subway setiap hari.

Setelah membuka toko pertamanya di Paris pada 1854, Louis Vuitton memindahkan bengkelnya ke Asnières-sur-Seine, barat laut kota. Para pengrajin mulai membuat koper di sana pada tahun 1859, mengembangkan bagasi abu-abu asli dengan merek datar dan kemudian melengkapi ekspedisi Prancis dengan perlengkapan perjalanan. Di atas bengkel itu ada sebuah loteng tempat keluarga Vuitton tinggal agar tetap dekat dengan produksi. Kemudian mereka pindah ke rumah bergaya Art Nouveau di sebelahnya.

Baca Juga : 5 Tas Louis Vuitton Terpopuler

Pada tahun 1896, empat tahun setelah kematian Vuitton, perusahaan memperkenalkan kanvas monogram pertama. “LV” yang dipasangkan dengan bentuk geometris telah menjadi cetakan paling ikonik dari merek tersebut. Di sini, bagasi wanita di kanvas monogram, sekitar tahun 1906.

“Tempat tidur utama” legendaris ini dirancang untuk penjelajah Italia Pierre Savorgnan Brazza. Kasing terbuat dari seng dan tembaga – tahan terhadap debu dan kelembaban – dan datang dengan tempat tidur kamp terlipat di dalamnya.

Tokoh-tokoh modis seperti Coco Chanel, Hélène Rochas, dan keluarga Rothschild semuanya memakai koper Louis Vuitton. Lemari pakaian Duke dan Duchess of Windsor memiliki banyak ruang untuk mengemas pakaian mereka untuk acara-acara mewah selama perjalanan.

Merek ini telah bereksperimen dengan beragam lapisan utama selama bertahun-tahun: minyak rami abu-abu Trianon padat, kain bergaris merah, kanvas kotak-kotak Damier, dan kanvas monogram klasik.

Pajangan jendela etalase Louis Vuitton adalah bentuk seni mereka sendiri. Di dalam, toko-toko juga menyelenggarakan karya seni, termasuk karya seniman seperti Fabrizio Plessi, Xavier Wilhan, dan Olafur Eliasson.